Tiba Di Batavia (Jakarta) Ibu Kota Indonesia

Hai Tragel..... Setiap hal yang akan akan kamu lakukan jangan lupa untuk selalu membuat renca, walaupun nantinya banyak hal yang akan te...


Hai Tragel.....
Setiap hal yang akan akan kamu lakukan jangan lupa untuk selalu membuat renca, walaupun nantinya banyak hal yang akan terjadi diluar yang kamu rencanakan.

Setelah prolog "Pergi Dari Deli" sebelumnya, kamu pasti udah baca kan?
kalau belum klik judul yang aku tulis tadi aja ya.

Pukul 13.25 sampai di bandara, aku langsung cekin aja biar Backpack seberat lebih 20 Kg itu langsung masuk bagasi, aku juga udah lebih cepat 2 jam dari waktu keberangkatan sampai di Bandara Kuala Namu, jadi waktu cekin gak ada kabar tentang penerbangan delay, hati tentun senang, bisa nyantai disalah satu bandara yang memiliki teknologi ter-update di Indonesia.

Santai sambil nikmatin wifi bandara yang lumayan kenceng udah terasa lama, mulai lah jam tangan dipandang-pandang padahal jam bisa keliatan di ujung kanan monitor labtop hahaha...
waktu boarding masih ada sekitar 45 menit lagi suara informasi yang ngoceh terus bikin aku ragu untuk pengen ngecek no penerbangan, setelah aku cek kejadian deh penerbangannya delay, yang bikin lemes lagi pesawatnya ketahan di Jakarta karna cuaca buruk.

Kejadian juga jadi gembel beneran di bandara menunggu sampe pukul 17.45.
Sambil nungguin aku bisa boarding jam segitu laptop yang buat nulis artikel ini batrainya udah mau habis, terpaksa buku buat bacaan yang selalu aku bawa dikeluarin buat pelipur lara menunggu. Bagi aku buku salah satu yang perlu disisipkan dalam backpack setiap perjalanan, kalo nulis gak bisa aku bisa baca, banyak lagi sih yang perlu kamu siapakan dan bawa kalo traveling kamu bisa baca di sini.

Menunggu sambil membaca mengakibatkan waktu tidak terasa berlalu, dan ngantuk akan segera menyerang, jadi kamu juga harus hati-hati, jangan sampai kebabalasan, bisa bahaya kalau kamu kebablasan sampai ketiduran malah pesawat nunggu kamu, atau malah ditinggal pesawat seperti mantan-mantan kamu haha..haha.

Yang sangat aku sayangkan posisi keberangkatan saat itu aku meninggalkan matahari yang terbenam di barat, afeknya kurang berasa penerbangannya selama dipesawat aku hanya bisa melihat sisa bias cahaya sang surya yang pergi untuk terbit di sisi bumi yang lainnya. Sisa cahaya surya itu cukup membawa larut banyak pikiran mengingat hal-hal yang telah lalu, salah satunya kenangan, tentunya bukan tentang mantan, karna aku gak punya mantan di Medan, dan mantan ku juga gak banyak, mereka hanya benih-benih masa pradewasa yang datang dan pergi tanpa kenangan. Hahahah malah jadi serius, kenangan oh kengan.

Cahaya-cahaya tak lagi tampak di angkasa, gelap yang muncul hanya tampak dari bumi yang katanya gemerlap, dulu namanya Batavia, sekarang Jakarta.
Pukul 19.55 aku sudah stay nungguin backpack tercinta, lumyan menunggu mulailah jelas tampak ransel ku mulai mendekat.
Setelah mendapatkannya aku langsung keluar bandara, walaupun terakhir ke Jakarta tahun 2012 aku tidak begitu canggung untuk menunggu damri tujuan Blok M, kenapa Blok M? teman aku ngarahin begitu.
Bagi kamu yang pertama kali ke jakarta gak usah bingung saat keluar dari gengung terminal kedatangan nanti, kamu tinggal nyebrang deh ikut aja nungguin kayak orang orang, nanti kamu tinggal liat petunjuk, lalu bisa beli tiket damri sesuai tujuan kamu, harga tiketnya beragam, sesuai tujuan kamu.

Tiba di Blok M, ternyata diasana sudah sepi, aku coba nelpon teman, kemudian dia malah nyuru naik ojek, ngarep bener aku dijemput, sempat menanyakan kenapa dia gak jemput, eh malah dibilang biar tau jalan, terpaksa lah aku nyari ojek biar sampe ke kosan teman, yang agak ngnes aku malah salah turun, ujung-ujungnya dijemput juga  sama teman, pengalaman baru lagi jadi orang linglung bawa keril 75 L nunggu di tepi jalan Ibu Kota.

You Might Also Like

0 komentar

Instagram